Pasar Uang di Tahun 2018

Pasar Uang di Tahun 2018

Geopolitik dan keuangan memang sedang melanda semua negara didunia termasuk Amerika. Sehingga diawal tahun ini, kita melihat US Dollar melemah terhadap seluruh mata uang dunia, secara signifikan. Banyak faktor yang mempengaruhinya, antara lain:

  • FOMC Meeting yang akan di rilis pada tanggal 31 januari 2018, merupakan rapat untuk menentukan kebijakan moneter Amerika kedepannya, tetapi kita ketahui bahwa Janet Yellen dapat dipastikan akan membuat kebijakan moneter yang datar-datar saja, mengingat bulan ini adalah bulan terakhir jabatan sebagai gubernur The Fed. Rencana pergantian pimpinan The Fed pada bulan Febuari 2018, dimana Janet Yellen akan diganti oleh pilihan Presiden Trump, yaitu Jerome Powell. Setiap pergantian pimpinan bank sentral, pasti akan membuat mata uang negara tersebut melemah karena pasar meragukan konsistensi akan kebijakan moneter yang telah dirancang guna memenuhi mandate kongres AS saat krisis ditahun 2008.
  • China dan Jepang mulai memangkas kepemilikan surat hutang Amerika, dan tentunya ini bukan tanpa sebab. Kedua negara besar tersebut tentunya sudah dapat melihat akan adanya tekanan besar di dalam perekonomian Amerika Serikat kedepannya, sehingga mereka mulai mengambil langkah untuk memindahkan cadangan devisanya ke negara yang dianggap dapat memberikan nilai tambah dikemudian hari. Dampak dari semua ini tentu akan berpengaruh kepada yield obligasi tenor 10 tahun yang telah mencapai level 2,63%, dimana level tersebut merupakan level tertinggi sejak 2014 dan tentunya ini dapat menjadi salah satu faktor atas penurunan saham kedepannya, jika yield terus naik ke level 2,75%.
  • Penutupan pemerintahan Amerika Serikat memang tinggal hitungan jam, apabila tidak terjadi kesepakatan antara partai Republik dengan Demokrat didalam pengesahan Anggaran Pedapatan dan Belanja Amerika. Shutdown dapat menjadi signal kematian bagi index saham di Amerika.

Japan

Jepang seperti negara Inggris dan Canada yang perekonomiannya mulai overheating dimana tahap normalisasi dengan mulai melakukan pengurangan pembelian asset. Ini merupakan tahap awal dari penguatan mata uang yen kedepannya.

Level 108.30 an merupakan target penguatan yen kedepan jika di hari selasa minggu depan BoJ benar2 membuat kebijakan moneter tahap taper. Jika kebijakan moneter BoJ tidak akomodatif maka level 111.80 dapat menjadi level koreksi untuk pair ini.

Eropa

            Euro. Mata uang ini paling di buru oleh para pelaku pasar mengingat pertumbuhan ekonomi kawasan ini cukup menjanjikan untuk pertambahan modal. Semua ini tentunya tidak lepas dari arsitek ECB Mario Draghi yang telah menurunkan suku bunga serta menjalankan program stimulus selama 3 tahun terakhir. ECB akan meeting kebijakan moneter pada tanggal 25 Januari 2018 dan tentunya kita sudah mengetahui bahwa taper akan dilakukan pada bulan January 2018 dari 60 Milliard Euro ke 30 milliard euro.

Level 1.2450-an merupakan target EURUSD kedepannya dengan catatan bahwa taper terus dijalankan secara konsisten. Hanya faktor geopolitik saja yang dapat membuat euro turun kelevel 1.2000-an

Komoditas

            Gold. Pelemahan US Dollar dimanfaatkan oleh metal kuning ini untuk terus melanjutkan penguatan. Semakin gejolak administrasi Trump di gedung putih masalah aliran dana dari rusia yang masuk ke property Trump maka semakin Gold mendapatkan angin segar utk Naik.

Jika level 1350-an dilewati maka 1420 – 1480 an dapat diprediksikan ada, dengan koreksi gold ada di level 1290-an

Menyerupai

US Dollar Return

Pasar sudah mulai bosan dengan retrorika akan perang dagang Amerika – China…

jpy
Back to Monetary Policy

Seperti sudah di perkirakan sebelumnya bahwa disaat para pelaku pasar sudah bosan dengan faktor geopolitik yang membuat market berfluktuatif, maka mereka mulai kembali melirik kepada factor keuangan, ekonomi dan kebijakan moneter tentunya…

jpy
Bank of Canada

Pasar sudah mulai bosan dengan faktor geopolitik sehingga para pelaku pasar mulai berani mengambil resiko ditengah ketidakpastian…

Populer

Pengarahan pagi untuk 21 Juni

Dua hari terakhir ini berlalu tanpa rilis data utama, namun dengan ketidakpastian politik Inggris yang lebih banyak (pemerintah Inggris masih belum terbentuk), Mark Carney yang sangat dovish dibebani dengan penurunan harga minyak yang signifikan.

Pengarahan pagi untuk 20 Juni

Fed Dudley adalah superstar sesi perdagangan kemarin. Dengan tidak adanya data ekonomi yang signifikan semalam, fokus pasar ada pada anggota Fed Dudley yang memberikan penilaian optimis terhadap ekonomi AS dan memperkirakan kenaikan tingkat inflasi lebih lanjut karena pengetatan pasar tenaga kerja.

Deposit dengan sistem pembayaran bank lokal DI INDONESIA

Ditelepon kembali

Manajer kami akan menghubungi Anda

Merubah nomor

Permintaan Anda diterima.

Manajer kami akan menghubungi Anda

Internal error. Silahkan coba lagi

Anda menggunakan versi browser lama Anda.

Perbarui ke versi terbaru atau coba yang lain untuk pengalaman trading yang lebih aman, lebih nyaman dan produktif.

Safari Chrome Firefox Opera